Hati-hati Terjebak Aktivitas Nge-Hits Selama Ramadhan

18 June 2015

“Puasa puasa sebulan kita puasa, puasa puasa menahan lapar dahaga…”

Tidak terasa kita sudah masuk di Bulan Ramadhan. Bulan Ramadhan pasti selalu dinanti, khususnya umat muslim. Selain karena katanya pahala berlipat-lipat di bulan ini (yang secara otomatis dosa juga berlipat sih kalau sengaja maksiat hehe) tapi Bulan Ramadhan selalu menyenangkan karena banyak aktivitas yang dilakukan selama Bulan Ramadhan, yang jarang bahkan tidak dilakukan di hari-hari biasa.

Mulai dari sahur, takjil on the road, ngabuburit, dan buber alias buka bersama. Tapi kegiatan-kegiatan seru di Bulan Ramadhan seperti ini juga bisa jadi jebakan yang merugikan diri sendiri dan orang lain lho. Kok bisa? Yuk kita kulik lebih lanjut.

 

Sahur dan Takjil On The Road

Bagi-bagi sahur dan takjil on the road adalah salah satu aktivitas ter-hits di Bulan Ramadhan, biasanya dilakukan dengan berkelompok. Dengan bagi-bagi sahur atau takjil on the road tiba-tiba bisa membuat kita udah berasa punya jiwa sosial yang tinggi, pernah kan ngerasain gitu? Coba deh kita cari tahu, apa sih yang seharusnya dan tidak seharusnya dilakukan kalau mau bagi-bagi sahur dan takjil on the road.

Don’t

Karena judulnya ada embel-embel on the road yang artinya di jalan, kegiatan bagi-bagi sahur dan takjil on the road bisa jadi bikin pengguna jalan kesel. Emang sih ini kegiatan positif, tapi kalau sampai mengganggu pengguna jalan kan bisa bikin bete. Biar kegiatan bagi-bagi sahur dan takjil on the roadnya mendatangkan kebahagian bagi semua orang, saat kita turun ke jalan alangkah baiknya kita menyebar saja, bukan menggerombol di satu titik sambil cengengesan. Malahan kalau bisa cari lokasi yang tidak banyak ditempati kelompok atau komunitas lain dengan kegiatan yang sama, tujuannya sih jelas agar logistik yang dibagikan tidak numpuk dan juga demi pembagian sahur dan takjil yang merata.

Do

Karena lagi-lagi targetnya adalah orang di jalan, ada baiknya kalau memberi makanan atau minuman dikemas dengan praktis, misal pas bagi takjil pengennya kasih buah, nah berarti pilih aja buah yang gampang makannya, contoh pisang atau apel. Beda lagi kalau mau bagi - bagi sahur di on the road, menu makanan dengan lauk kering-an jadi pilihan yang lebih mending daripada yang berkuah, selain itu biar yang dikasih bawanya juga mudah. Oh ya satu lagi, sendok plastik juga harus ada tuh.

Ngabuburit

Biar puasa tidak berasa lama biasanya kita menghabiskan waktu dengan ngabuburit alias jalan-jalan jelang buka puasa. Tapi sayangnya niat ngabuburit ini jadi berasa beneran tidak puasa gara-gara lupa diri. Nah lho…

Don’t

Ngabuburit bisa dilakukan dengan banyak hal. Mulai dari sekedar jalan-jalan cari takjil sampai olahraga sore. Kalau memang sekedar jalan-jalan, kudu pinter menghitung waktu. Biasanya kita berangkat terlalu sore, satu jam sebelum buka puasa. Akhirnya kena macet dan ketika buka puasa masih nangkring di kendaraan. Terus emosi dan uring-uringan pas buka puasa. Gawat!

Buat yang suka olahraga juga mesti diperhatikan. Awalnya begaya, pengen ngabuburit dengan olahraga, entah futsal, basket, lari, atau renang. Tapi karena terlalu semangat olahraga apalagi buat yang jarang olahraga, energi langsung dihabiskan lalu jadinya kecapekan. Akhirnya buka puasa males-malesan terus lanjut tiduran. Wah ya ini olahraga yang justru datengin lemak!

Do

Untuk yang muslim, ngaji tipis-tipis bisa jadi kegiatan yang oke banget tuh(apalagi yang biasanya gak pernah ngaji), lebih oke lagi kalo ada niat buat qatam 1 juz dalam sebulan. Tapi kalau mau ngabuburit dengan jalan-jalan pun tidak ada salahnya, cuma memang perlu memperhatikan jam. Berangkat jam 4-an bakal oke banget tuh (buat yang jam 4 udah pulang kerja), jadi bisa lebih nyantai dan tidak terlalu diburu waktu karena mepet dengan buka puasa. Nah trus gimana dong kalo jam 4 belum pulang kerja? Malah enak kan, gak usah mikir kudu ngabuburit dimana hehee(sambil ngelus keyboard kantor).

 

Buber (Buka Bersama)

Ini kegiatan rutin setahun sekali yang wajib ada. Baru masuk awal puasa jadwal buka bersama alias buber pasti udah numpuk. Mulai dari buber sama temen kantor, kuliah, SMA sampe temen TK, belum lagi sama ortu pacar. Karena acara buber seringkali jadi ajang reunian, jadinya susah juga buat nolak tawaran. Kalau nggak ikut dibilang sombong, repot kan.

Don’t

Momen Ramadhan untuk sebagian orang dijadikan momen quality time bareng keluarga. Tapi jadwal buka bersama alias buber bikin kita mau gak mau harus putar otak buat bagi waktu. Dari minggu pertama sampai minggu terakhir ada aja teman yang ngajak buber. Trus buka bareng keluarga di rumah-nya kapan dong? Selama masih bisa buka bareng keluarga, sempetin deh waktunya buat buka bareng, setidaknya dirumah. Percaya deh, teman-teman kita yang lagi dalam perantauan pasti rela ikutan cicilan Pintu Kemana Saja-nya Doraemon andaikan barang itu bener-bener ada. Meski Cuma sesekali, tapi pasti bakal berarti banget buat keluarga kita.

Alasan selanjutnya kenapa kegiatan buka bersama ini bisa jadi bahaya adalah, karena kalo berlebihan bisa menyebabkan kita jadi boros. Yang namanya buber, biasanya lokasinya pasti kece dengan harga makanan puluhan ribu (soalnya tempat kece itu biasanya interiornya bagus, jadi kalo foto barengnya diupload di Instagram jadinya bagus). Kalo seminggu sekitar 2x aja sih nggak masalah. Kalo hampir tiap hari, selama 4 minggu? Niatnya Ramadhan pengen hemat, makan dirumah atau nasi campur depan kos aja, dua kali sehari aja pula, itung-itung ber-hemat plus diet, tapi semua jadi gagal gegara jadwal buber yang tiada akhir.

Do

Namanya juga momen setahun sekali, wajar memang kalau susah dihindari. Tapi managing time and money itu perlu. Mau kan pas lebaran punya tabungan banyak buat beli barang-barang inceran atau nabung buat naik haji-nya ortu. Nah kalau memang jadwal buber banyak banget, bisa lho dicoba buat gabung-gabungin. Misalnya kebetulan temen SMP ngajak bukber, temen SMA juga ngajak bukber. Temen SMA banyak juga dari alumni SMP yang sama, yaudah dijadiin satu hari aja. Kan demi tetep hemat waktu dan uang, toh teman tetap bisa ketemuan sama teman lama, plus nambah teman baru juga.

 

Naskah : Isti Salamah/Ulin Rostiti/Nadia Maya

Foto : poskotanews.com , segitiga.net